Nash Azly

Joined August 2016
  • Day2

    Pulau Perhentian Kecil

    July 30, 2016 in Malaysia

    Perjalanan dari jeti Kuala Besut ke Pulau Perhentian memakan masa lebih kurang 30 minit. Keadaan laut yang tenang pada pagi itu membuatkan perjalanan bot begitu lancar tanpa terlambung2 dek ombak.

    Lebih kurang pukul 710 kami dah boleh nampak balam-balam pulau yang semakin besar. Bot kami menyusur melewati Pulau Perhentian Besar sebelum tiba ke Perhentian Kecil di sebelah kiri kami. Setibanya di kawasan Pasir Panjang atau nama glamernya Long Beach, tekong memperlahankan bot dan kelihatan dua buah teksi air datang mendekati bot kami. Satu sebelah kiri, satu sebelah kanan.

    "Ok change boat," kata pembantu tekong dengan dialek Kelantan.

    Aku yang memang duduk di belakang bot terus melangkah ke dalam teksi air yang sedia menunggu. Teksi air ni motobot kecil saja, dan tak boleh nak berdiri sebab dia cepat teroleng-oleng. So aku terus duduk dan cuba capai barang yang kawan-kawan aku hulur kat aku dari posisi duduk. Tak berani aku nak berdiri, karang tak pasal-pasal terjun dalam air pulak.

    Disebabkan ada tukar-tukar bot beginilah Pulau Perhentian ni rata-rata dikunjungi golongan muda dan berupaya saja. Aku bayangkan mak aku yang tak berapa nak larat tu nak melangkah bot macam ni. Bukannya ada tangga atau papan. Mentah-mentah je langkah. Aku pun berdebar masa langkah. Salah pijak mandi laut syariah compliantlah jawabnya.

    Bila dah namanya teksi maka kenalah bayar RM2 kat brader tukang bawak. Dah duduk semua dia akan mintak. Kalau dah siap-siap ada dalam poket baju oklah. Kalau ada dalam wallet yang elok pulak kat poket belakang seluar, agak leceh jugaklah nak jongkit sebelah punggung keluarkan wallet dalam situasi bot beroleng-oleng tu.

    Lepas bayar baru dia jalan. Kenapa sampai begitu sekali bayar sebelum gerak? Sebabnya, perjalanan ke pantai memakan masa tak sampai 30 saat. Baru nak feel hawaii five-o (orang lama je faham reference ni) bila bot memecut, alih-alih dah sampai. Cuba bayangkan kalau dah sampai baru nak bayar, pasti ramai yang bersungut, "Apa ke jadah dekat ni je pun dua ringgit." Tapi pada aku, daripada kena berenang-renang ke tepian, aku sanggup bayar RM2 naik teksi ni. Apa salahnya, untuk menjana ekonomi masyarakat tempatan jugak.

    Sampai di pantai, kami turun di gigi air sebab tak ada jeti. Di sini kalau siapa-siapa yang dressing ranggi-ranggi dengan kasut cun-cun tu, bawak la kasut tu kat tangan. Aku kalau ke pulau memang dressing seluar paras lutut atau seluar trek dengan selipar pantai a.k.a selipar jepun je. Itu pun selipar jepun bukak pegang kat tangan jugak. Atau lemparkan ke pantai dulu dan turun berkaki ayam saja. Tapi bila je tapak kaki menyentuh air dan tenggelam di dalam lembut pasir pantai tu, dia punya feel dia membuatkan segala penat lelah perjalanan sepanjang malam tadi hilang sekelip mata. Priceless.
    Read more

  • Day2

    Kuala Besut

    July 30, 2016 in Malaysia

    Aku terjaga dari tidur apabila menyedari bas telah berhenti. Di luar tingkap bas aku lihat deretan papan-papan tanda kedai dan mataku menangkap perkataan "Kuala Besut". Sah aku dah sampai. Aku tengok jam di tangan. Pukul 6 pagi. Aku kejutkan kawan-kawan aku dan kami turun mengambil beg dari perut bas.

    Tengah-tengah mamai tu ada seorang lelaki datang menghampiri kami bertiga.
    "Dah ada bilik?" tanya beliau tanpa sebarang intro, begitu yakin yang kitorang akan ke pulau.
    "Dah, bot je belum," jawabku pendek, straight to the point. Memang pucuk dicita ulam mendatang pun sebab aku memang nak cari tiket bot.
    "Okey bot ada pukul 7 pagi."
    "Ok cun," aku bersetuju tanpa banyak soal.

    Brader tu bawa kami ke arah jeti tapi berhenti di sebuah kedai berhampiran yang merupakan ofis travel ejen tipikal sepertimana yang aku selalu pergi sebelum-sebelum ini. Itulah satu-satunya kedai yang dah buka subuh-subuh adam begini. Tapi bagus sebab di depan kedai je ada 5, 6 orang mat dan minah saleh tengah duduk2. Bak kata pepatah mat saleh yang dah diterjemah, burung yang awal akan dapat cacing dulu.

    Akak yang jaga kedai tu suruh kami isi butiran peribadi dan kemudian kami buat bayaran. Harga tiket bot ke Pulau Perhentian RM70 pergi balik. RM35 sehala. Aku tengok tiket ada tulis tarikh hari ini untuk kedua-dua pergi dan balik.
    "Kak, kami balik sini esok," jelasku.
    "Pukul 8 ke 11 ke 4 petang?" tanya dia balik.
    "Pukul 8. Bas kami pukul 930 pagi dari sini," entah kenapa aku nak jugak explain lebih2.
    "Tak apa, esok pagi pukul 730 turun pantai bagitau budak teksi bot tu tunjuk tiket ni dia tau bot akak yang mana satu," jelas akak tu dalam satu ayat.
    Kalau 1st timer mungkin blur sikit dengan explanation akak ni. Sebab aku dah berpengalaman, aku tau apa yang dia maksudkan.

    Pantai-pantai di Pulau Perhentian kebanyakannya landai dan bertaraf marine park, maka bot-bot penumpang yang besar macam bot akak ni tak boleh ke pantai. Di sini bot-bot kecil yang dipanggil water taxi ni akan datang dan ambil penumpang2 dari bot besar dan bawa ke pantai. Begitu juga waktu balik. Makanya aku disuruh supaya tunjuk tiket balik pada budak water taxi saja nanti dan taulah dia nak bawa ke bot yang mana satu.

    Aku singgah solat kat masjid yang ada dekat jeti tu kemudian kami duduklah dekat pintu masuk jeti sementara menunggu pukul 7 pagi. Jeti masih gelap dan di dalam gelap tu aku nampak ramai jugak mat-mat dan minah-minah saleh yang sama halatuju dengan kami tengah duduk berkelubung selimut atau tengah main henfon. Kitorang pun sama je.

    Dalam pukul 645pagi, akak tadi datang beritahu yang bot sudah tiba dan boleh masuk dah. Aku tengok ke pintu jeti, la dah memang terbuka pun, dan kat dalam lagi ramai mat minah saleh tengah berlonggok. Lampu je yang tek buka dari tadi.

    Sebelum naik bot, semua orang kena bayar RM5 untuk Marine Park Conservation Fees gitu. Kemudian perut bot mula diisi seorang demi seorang. Bot kami ada terisi 18 orang, semuanya menuju Long Beach, Perhentian Kecil. Yang nak ke Perhentian Besar naik bot sebelah. Bot kami penuh terisi dahulu sebab memang Long Beach lebih banyak chalet dan lebih popular maka lebih ramai yang ingin menuju ke sana.

    Oleh sebab bot kami terisi penuh tak sampai 5 minit, maka tepat jam 650 pagi, bot kami yang dilengkapi 2 enjin Mercury besar giler berkuasa 150 kuasa kuda setiap satunya mula bergerak meninggalkan jeti Kuala Besut. Macam lipas kudung lajunya.
    Read more

Never miss updates of Nash Azly with our app:

FindPenguins for iOS FindPenguins for Android